Nikola Tesla

Benar! Dia seorang Ilmuwan Gila! Itulah julukan yang diberikan untuk Nikola Tesla, dan dia pantas untuk itu. Tesla adalah seorang penemu yang mampu menyaingi penemu-penemu dan ilmuwan-ilmuwan lain dalam sejarah atau budaya populer selama ini.

Oleh karena hanya kepribadian eksentriknya yang terlihat ganjil dan klaim-klaim anehnya tentang perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, seorang yang secemerlang Tesla pun pada akhirnya diasingkan, serta dicap sebagai ilmuwan gila (mad scientist). Akhirnya, sebagian besar orang di dunia, lebih mengenal Thomas Alfa Edison, daripada dirinya.

Tesla di usia 23 tahun, 1879

Nikola Tesla lahir di desa Smiljan, Provinsi Lika, Croatia pada 10 Juli 1856 dan meninggal di New York City, 7 Januari 1943 adalah seorang inventor dan Insinyur di bidang mekanika dan listrik, perintis elektromekanik tanpa kabel dan daya listrik. Ia berketurunan Serbia dan menjadi warga negara Amerika Serikat pada 1891 selagi bekerja di negara tersebut.

http://ghostradio.files.wordpress.com/2009/07/tesla.gif

Tesla merupakan orang yang genius. Dia mampu memvisualisasikan Pikirannya dengan detail, tanpa bantuan suatu blueprint dan perhitungan sedikitpun. Tesla belajar Teknik di Universitas Graz, Austria, dan Universitas Prague.

Selain itu dia adalah orang yang penuh ide, bahkan untuk mewujudkanya, dia tak jarang begadang, sampai usia lanjut, waktu Tesla rata-rata tidur hanya sekitar 2-3 jam, dan mayoritas dia tidur di sofa.

Ia adalah seorang Kontributor yang sangat penting dalam perkembangan listrik secara komersial dan juga terkenal dengan revolusinya mengenai perkembangan medan elektromagnetik pada akhir abad ke-19 dan awal-awal abad ke-20.

Tesla mendapatkan hak paten atas teorinya mengenai sistem tenaga listrik arus bolak balik (AC = Alternating Current), termasuk di dalamnya sistem distribusi listrik fasa banyak (daya polyphase) dan motor arus bolak-balik, yang ia umumkan pada Revolusi Industri Kedua, yang mana membantu mengantarkan kita pada Revolusi Industri kedua.

https://i1.wp.com/static.howstuffworks.com/gif/nikola-tesla-1.jpg

Berkat penemuannya tersebut, kita sekarang bisa menikmati listrik yang digunakan setiap saat dan setiap waktu. Arus AC ini memiliki kelebihan bila dibandingkan dengan arus DC (Direct Current). Setelah pendemonstrasian komunikasi tanpa kabel pada 1893 dan memenangkan “Perang Arus”, Tesla dianggap sebagai salah satu teknisi listrik AS terhebat.

Untuk mendapatkan pasokan listrik dari sumber arus AC, maka Tesla juga membuat pembangkit listrik dari air terjun Niagara. Proyek mahal ini didanai oleh banyak orang kaya pada masa itu. Ketika 16 November 1896, Pembangkit dari Niagara ini mampu menyalakan listrik dari Buffalo sampai lampu jalan di New York.

http://sayaagus.files.wordpress.com/2010/11/llniagetch02.jpg

Ini adalah beberapa penemuan-penemuan Nikola Tesla yang saat ini dinikmati oleh hampir seluruh manusia di dunia :

Tesla Coil
https://i2.wp.com/www.teslasociety.com/coil3.jpg

Dia mendapat ide tentang High Frequency Electricity, dia mulai bereksperimen dengan bola lampu. yang menurut pikirannya bisa lebih terang dan reliable daripada lampunya edison yang cuman mengunakan 5 persen dari energi yg disupply. Eksperimennya menghasilkan apa yang kita kenal sebagai Tesla Coil.

Lampu Photorontgent

Dia juga menemukan lampu Photorontgent, lampu yang dipakai untuk X-Ray. Dan dia mengambil fotonya sendiri dengan lampu itu untuk percobaannya.

Penemu Radio Sesungguhnya
Penemuan Tesla coil, membuat hasil, bahwa sinyal elektrik pada frekuensi sama bisa ditangkap dan dilipatgandakan. Pengiriman Sinyal listrik melalui resonansi bisa dilakukan. Pada awal 1895, Tesla berhasil mengirimkan sinyal radio sampai pada jarak 50 mil.

Akan tetapi, saat sedang meneliti lebih lanjut potensi tersebut, kecelakaan laboratorium membuat laboratoriumnya terbakar beserta temuanya. Di Inggris Seorang Itali, Guglielmo Marconi, meneliti tentang Wireless Telegraphy. 1896 temuannya dipatenkan di London.

Alatnya yang cuma mengunakan 2 sirkuit dengan jarak transmisi yang sangat dekat sekali. Sangat jauh bila dibandingkan dengan temaun Tesla. Setelah itu, dia menyempurnakan penemuanya memakai Tesla oscillator, untuk mengirim sinyal menyebrangi selat Channel.

Tesla sendiri menyelesaikan penemuanya pada 1897, dan baru diterima pihak paten pada 1900. Lalu paten Marconi masuk pada 10 Nov 1900 dan ditolak oleh pihak AS. Namun, kantor paten AS menyatakan radio adalah temuan Marconi. Ketika Marconi mendapat Nobel pada 1911, Tesla pun lantas marah dan menuntut Marconi. Tapi kekurangan dana, maka membuat kasus ini dimenangkan oleh Marconi.

Namun, dikemudian hari Marconi menuntut pemerintah AS, karena memakai Radio tanpa izin selama Perang dunia ke-1. Pemerintah USA lalu memprioritaskan penemuan Tesla terhadap Radio, dan menyatakan Marconi plagiat. Sayangnya, hal ini terjadi pada 1943, 4 bulan setelah Tesla meninggal.

Remote Control & Humanoid Robots
1898, di Madison Square garden, Tesla mendemonstrasikan Penemuanya. Sebuah perahu yang mengapung diatas sebuah aquarium besar yang dia bilang digerakan oleh pikirannya.

Banyak orang takjub, apalagi di jaman itu sinyal radio belum banyak yang tahu, kapal yang dia gerakan dari jauh itu membuatnya tampak sebagai pesulap. Padahal, itu tak lain digerakkan dengan memakai sinyal radio melalui sebuah remote control dari kayu.

Ini merupakan dasar dari Robotik, remote control, dan pengendali missile. Banyak orang takjub pada penemuannya. Apalagi dia mengendalikan tanpa menggunakan kabel.

Nikola Tesla mempersembahkan ras robot masa depan yang pertama, yang akan mampu melakukan pekerjaan-pekerjaan dengan aman dan efektif, dan mendapat kredit dari berbagai acara sebagai kelahiran robotika.

Tesla Cosmos

     Di colorado Springs malam hari, Tesla mendapati transmisi di transmiternya. Dia bilang ini sepertinya dari Luar angkasa dan dia mengirim balasan yang diarahkan ke planet Mars.

Pada 1899 para ilmuwan tidak mempercayainya, Tetapi frekuensi yang diterima tesla sekitar 1610.6 Mega Hertz, merupakan frekuensi yang dipancarkan semua material kosmis diatas suhu -459 derajat Farenheit.

https://i0.wp.com/www.teslasociety.com/pictures/fatherofastronomy.jpg

Tesla menjadi orang pertama yang menerima sinyal radio dari Kosmos. bisa dibilank “Father of Modern Radio Astronomy”.

Transfer Energi Nirkabel Jarak Jauh (Tower Of Dreams)

 

Wardenclyffe Tower

Ide Wireless electricity mungkin terlalu maju. Tapi, apa yang dipikirkan Tesla mungkin lebih GILA LAGI saat itu. Sehabis balik dari Eksperimen Colorado Springs, dia menulis artikel di Century Magazine mengenai kemungkinan menangkap energi dari sinar matahari, mengubah cuaca, dan global system of wireless communications.

Dia berbicara tentang kemungkinan mengirim gambar dari jarak jauh, berkomunikasi secara global, mendengarkan musik, listrik wireless, dan lain-lain, dilakukan melalui transmisi tower yang dipasang dalam jaringan di seluruh dunia. Dan terbukti, ide gilanya sudah dapat dinikmati saat ini.
$150,000 ditawarkan konglomerat JP morgan untuk memulai proyeknya. Proyeknya dimulai tapi secara lambat. Tesla sadar dia kekurangan dana. Nikola Tesla mengembangkan transmisi energi melalui beberapa ciptaannya, seperti radio dan gelombang mikro, kumparan Tesla, dan Magnifying Transmitter, yang merupakan versi lebih lanjut dari kumparan Tesla yang bisa menghasilkan tegangan yang sangat tinggi.

Tetapi Nikola Tesla berusaha untuk menciptakan sebuah sistem, dimana energi dapat pancarkan dari jarak yang sangat jauh. Untuk itu, ia membangun sebuah Menara Wardenclyffe (Wardenclyffe Tower) di Shoreham, Long Island, yang berfungsi sebagai sarana telekomunikasi nirkabel dan pengiriman daya listrik.

https://suryapangestublog.files.wordpress.com/2016/11/069cb-nikkolatesla-magnifyingtransmitter-imroee-tk-teslaprestigewow.jpg?w=685

 

Wireless Power

1890, Tesla mengadakan percobaan untuk mencoba mentransmit listrik dari jarak jauh melalui tempat tinggi, dimana udara lebih tipis, sehingga hambatan minim. Colonel John Ascob Astor memberikan Tesla $30.000 untuk eksperimen ini. Lalu dia membeli tanah dan mendirikan sebuah menara di Colorado Spring. Mulailah dia bereksperimen.

Mei 1899, dia mengamati Lonjakan listrik ke tanah dan membuat kesimpulan, bahwa seperti petir, jika dia bisa mentransmit Listrik melalui udara, maka kekuatanya akan tetap, dan bisa dikirim ke mana saja di dunia.

Dalam percobaan ini, dia berhasil menyalakan 200 Bola lampu dan 1 elektrik motor dari jarak 26 Mill tanpa kabel. Sebuah konsep yang sedang ramai sekarang, tetapi sudah ditemukan Tesla 1 abad yang lalu.

https://i0.wp.com/moneyteachers.org/images/HAARP.jpg

Tesla kemudian mencoba cara lain, melalui perhitunganya memakai tegangan rendah. Dia mengkalkulasikan tegangan ada lokasi diantara Ionosfer dan stratosfer adalah 8 Hertz. Ide ini diangap pepesan kosong oleh komunitas ilmuan sampai pada 1950. Dan akhirnya terbukti, tegangan disana benar-benar 8 Hertz.

Metode ke-3, adalah Tesla mencurigai areal 80 km di atmosfer yang bernama Ionosphere sangat konduktif. Dan dia berhasil membuat alat untuk mentrasmisikan energi listrik ke sana, tapi masih sangat primitif. Teknik ini kemudian apa yang kita kenal sebagai HAARP (High Frequency Active Auroral Research Program).

Dia bahkan berani menyimpulkan, bahwa dengan mengirim listrik pada resonansi tertentu, bukan tidak mungkin manusia bisa mengontrol cuaca dan medan magnetik bumi. Suatu hal yang sedang di riset sekarang, dan mungkin beberapa pengikut teori konspirasi sempat mengatakan, bahwa gempa di Aceh, China, dan Jepang adalah akibat HAARP.

Radar & Pesawat-Pesawat Canggih Tak Bersayap (Improved Airships)

 

Improved Airships

Dia pun mencari investor untuk beberapa ide-idenya saat pecah Perang Dunia I. Tesla memberikan proposal ide untuk mengirim gelombang elektromagnet yang berfungsi untuk mendeteksi kapal laut dan menampilkanya di layar Flourocent. Suatu ide yang kita kenal sekarang sebagai “RADAR”. Ide ini ditolak pemerintah, karena dianggap terlalu mengada-ada.

Nikola Tesla membayangkan dengan menerapkan teori tentang transfer energi nirkabel untuk meningkatkan unjuk kerja sistem transportasi. Nikola Tesla mengklaim, bahwa airships bertenaga listrik akan mengangkut penumpang dari New York ke London dalam waktu tiga jam, dengan ketinggian delapan mil di atas permukaan tanah.

Tesla juga membayangkan, bahwa pesawat-pesawat tak bersayap (airships) ini memungkinkan untuk menerima daya listrik melalui transfer energi nirkable, sehingga tidak perlu berhenti hanya untuk mengisi bahan bakar. Airships tak berawak, bahkan mungkin untuk digunakan mengangkut penumpang ke tempat tujuan yang telah dipilih sebelumnya; atau yang lebih ekstrim bisa digunakan untuk berperang, terutama serangan lewat udara, dimana pesawat-pesawat tempur dapat di kendalikan dari jarak jauh.

 

Improved Airships

Tak kenal putus asa, dia berusaha meyakinkan Departemen Pertahanan AS untuk membuat alat yang mampu terbang tanpa sayap untuk mengirimkan bahan peledak ke musuh. Lagi-lagi dia dianggap gila. Akan tetapi, kita tentu tidak asing tentang ide Tesla yang bisa kita lihat dalam bentuk Rudal, bukan?

1922, di usianya ke-65 tahun, Tesla bekerja sebagai konsultan Engineer. Dan setelah membaca tesis Albert Einstein, dia menyatakan setuju, meski dia masih mengangap, bahwa energi tidak dibawa oleh unsur, tetapi oleh ruang antara partikel-partikel atom.
1928, diumurnya yang ke-72 tahun, paten terakhirnya diberikan pada kantor paten AS. Sebuah ide pesawat sekaligus helikopter yang bisa dibawa masuk garasi dan jalan-jalan maupun bertempur. Suatu prinsip yang dimanfaatkan untuk pembuatan pesawat VTOL (Vertical take off and Landing), seperti AV-8b Harrier atau Osprey.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s