Robert H. Goddard

Robert H. Goddard

     Robert Hutchings Goddard (5 Oktober 1882 – 10 Agustus 1945) adalah seorang insinyur, profesor, fisikawan, dan penemu Amerika yang dikenal karena telah menciptakan dan membangun roket berbahan bakar cair pertama di dunia, danb berhasil meluncurkannya pada tanggal 16 Maret 1926. Goddard dan timnya meluncurkan 34 roket antara tahun 1926 dan 1941, mencapai ketinggian setinggi 2,6 km (1,6 mil) dan kecepatan setinggi 885 km / h (550 mph).

Pekerjaan Goddard baik sebagai teori dan insinyur mengantisipasi banyak perkembangan yang membuat spaceflight memungkinkan. Ia telah disebut orang yang mengantar ke Space Age.Dua dari 214 penemuan dipatenkan Goddard – sebuah roket multi tahap (1914), dan roket berbahan bakar cair (1914) -. yang merupakan tonggak penting menuju luar angkasa. Tahun 1919 monografi sebuah Metode Mencapai Ketinggian Ekstrim dianggap salah satu teks klasik ilmu roket abad ke-20. Goddard berhasil menerapkan tiga sumbu kontrol, giroskop dan steerable dorong untuk roket, untuk secara efektif mengontrol penerbangan mereka.

Penemuan Roket modern bermula ketika Robert Goddard meletakkan corong de Laval pada kamar pembakaran mesin roket, menggandakan daya dorong dan meningkatkan keefisienan pada roket. Kemudian pada tahun 1926, Robert Goddard berhasil meluncurkan roket pertama di Auburn Massachusetts. Roket ini menggunakan minyak dan oksigen dan bisa meluncur sampai ketinggian 12 meter. Selanjutnya Goddard merancang roket yang lebih besar dan lebih cepat, hingga bisa terbang sampai ketinggian 2 km.

Penerbangan pertama roket berbahan bakar cair 

Goddard mulai bereksperimen dengan oksidator cair, roket bahan bakar cair pada bulan September 1921, dan berhasil menguji mesin propelan cair pertama di bulan November 1923. Itu silinder ruang bakar, menggunakan jet menimpa untuk mencampur dan menyemprotkan suatu cairan oksigen cair dan bensin.

Pada 1924-1925, Goddard memiliki masalah untuk mengembangkan tekanan tinggi pompa piston untuk mengirim bahan bakar ke ruang bakar. Dia memutuskan untuk melupakan pompa dan menggunakan sistem umpan bahan bakar bertekanan menerapkan tekanan ke tangki bahan bakar dari tangki gas inert, teknik yang digunakan saat ini.

Pada tanggal 6 Desember 1925, ia menguji sistem tekanan pakan sederhana. Dia melakukan uji statik pada penembakan berdiri di laboratorium Fisika di Clark University . Mesin berhasil mengangkat beratnya sendiri dalam tes 27-kedua di rak statis. Hal ini merupakan sukses besar bagi Goddard, membuktikan bahwa roket berbahan bakar cair itu mungkin. Tes Goddard merupakan langkah penting untuk meluncurkan roket dengan bahan bakar cair.

Goddard melakukan tes tambahan pada bulan Desember, dan dua lagi di bulan Januari 1926. Setelah itu, ia mulai mempersiapkan peluncuran yang mungkin dari sistem roket.

Penerbangan pertama

Goddard and Rocket

     Goddard meluncurkan berbahan bakar cair pertama ( bensin dan oksigen cair ) roket pada 16 Maret 1926, di Auburn, Massachusetts . Hadir pada peluncuran itu kepala kru nya, Henry Sachs, Esther Goddard, dan Percy Roope, yang menjadi asisten profesor Clark di departemen fisika.

Roket, yang kemudian dijuluki “Nell”, naik hanya 41 kaki selama penerbangan 2,5 detik yang berakhir 184 kaki di lapangan kubis, tapi itu demonstrasi penting propelan cair yang mungkin. Situs peluncuran, sekarang menjadi National Historic Landmark, yang merupakan Situs Peluncuran Roket Goddard.

     Meskipun hasil karyanya adalah sebuah revolusioner, namun dukungan publik untuk Goddard sangat sedikit untuk penelitian dan pengembangan karyanya. Banyak yang mengejek teorinya tentang spaceflight. Akibatnya, ia menjadi pelindung privasi dan karyanya. Setelah kematiannya, pada awal Space Age, ia diakui sebagai bapak pendiri peroketan modern. Dia tidak hanya diakui sebagai potensi roket untuk penelitian atmosfer, rudal balistik dan perjalanan ruang angkasa tapi ia merupakan orang pertama yang secara ilmiah mempelajari, mendesain dan membangun roket yang diperlukan untuk melaksanakan ide-ide tersebut.

Sumber : https://blogpenemu.blogspot.co.id/2016/03/robert-h-goddard-penemu-roket-berbahan-bakar-cair.html

Advertisements